Met Milad, met Ultah, HBD

ASAL MULA ULTAH
(ULang TAHun)

Met milad ukhty…., Met ultah yah…., HBD prend….., Wish u all the best….., dan lain-lain. Begitulah kiranya kaum muda dalam mengekspresikan perayaan ulang tahun temannya. Tapi, pernahkah terbesit dalam pikiran kita, sebenarnya asal usul atau sejarah adanya ulang tahun itu gimana sih? Apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri pernah merayakannya? eemmmhh,,,,

Ok ukhty, jadi awal mulanya, dulu tuh pada masa-masa awal Nasrani generasi pertama (Ahlul Kitab / kaum khawariyyun / pengikut nabi Isa) mereka tidak merayakan upacara ulang tahun, karena mereka menganggap bahwa pesta ulang tahun itu adalah pesta yang mungkar dan hanya pekerjaan orang kafir Paganisme. Namun, pada masa Herodeslah acara ulang tahun mulai dimeriahkan sebagaimana tertulis dalam Injil Matius 14:6 ; “Tetapi pada HARI ULANG TAHUN Herodes, menarilah anak Herodes yang perempuan, Herodiaz, di tengah-tengah meraka akan menyukakan hati Herodes.” (Matius14 : 6)

Dan dalam Injil Markus 6:21 disebutkan juga : “Akhirnya tiba juga kesempatan yang baik bagi Herodias, ketika Herodes pada HARI ULANG TAHUNNYA mengadakan perjamuan untuk pembesar-pembesarnya, perwira-perwiranya dan orang-orang terkemuka di Galilea.” (Markus 6:21). Orang Nasrani yang pertama kali mengadakan pesta ulang tahun adalah orang Nasrani Romawi. Beberapa batang lilin dinyalakan sesuai dengan usia orang yang berulang tahun. Sebuah kue ulang tahun dibuatnya dan dalam pesta itu, kue besar dipotong dan lilin pun ditiup. (Bisa dilihat dalam buku : Parasit Aqidah. A.D. El. Marzdedeq, Penerbit Syaamil, hal. 298)

Pertanyaannya sekarang adalah, lalu apakah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam mengikuti tradisi ini, sedangkan Herodes sudah hidup pada jaman Nabi Isa ?

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Sebaik-baik umat manusia adalah generasiku (sahabat), kemudian orang-orang yang mengikuti mereka (tabi’in) dan kemudian orang-orang yang mengikuti mereka lagi (tabi’ut tabi’in).” (Muttafaq ‘alaih)

Rasulullah shalallah ‘alaihi wa sallam pernah bersabda: “Kamu akan mengkuti cara hidup orang-orang sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta. Sehingga jika mereka masuk kedalam lobang biawak kamu pasti akan memasukinya juga”. Para sahabat bertanya,”Apakah yang engkau maksud adalah kaum Yahudi dan Nasrani wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab: “Siapa lagi jika bukan mereka?!”.

Allah Ta`ala berfirman; Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. (QS. Al Baqarah : 120)

Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran , pengelihatan, dan hati, semuannya itu akan diminta pertanggungjawabannya. (QS. Al-Isra’:36)

“… dan kamu mengatakan dengan mulutmu apa yang tidak kamu ketahui sedikitpun juga, dan kamu menganggapnya suatu yang ringan saja. Padahal dia pada sisi Allah adalah besar.” (QS. an-Nuur: 15)

Sehingga dalil-dalil di atas menjawab, bahwa janganlah mudah ikut-ikutan tentang suatu perkara, ikut-ikutan mengucapkan Ulang Tahun, tanpa mengetahui darimana asal-usul perayaan tersebut. Parahnya lagi jika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyelisihinya, bahkan para sahabat Rasululah & para Tabi’in dan Tabiut tabi’in pun tidak pernah melakukannya. Ingatlah saudariku, sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Barangsiapa beramal dengan suatu amalan yang “tidak ada perintah dari kami padanya” maka amalan tersebut TERTOLAK (yaitu tidak diterima oleh Allah).” [HR. Muslim]. Rasulullah, para sahabat, tabi’in dan tabiut tabi’in adalah orang yang paling mengerti agama islam. Mereka tidak mengucapkan dan tidak memperingati Ulang Tahun, walaupun mungkin sebagian manusia menganggapnya baik. Ada kaidah agung yang bisa dijadikan rujukan, “Lau Kaana Khairan Lasabaquuna ilaihi”, “Seandainya perbuatan itu baik, maka Rasulullah, para sahabat, tabi’in dan tabi’ut tabi’in pasti mereka lebih dahulu mengamalkannya daripada kita”

Perihal Abu Afifah
Zaenal Arifin sang Penuntut Ilmu

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: